Kenapa Ada Korban yang Ditemukan Telanjang? Ini 6 Fakta Mengerikan Kesaksian Pembantu Dodi Triono

Kenapa Ada Korban yang Ditemukan Telanjang? Ini 6 Fakta Mengerikan Kesaksian Pembantu Dodi Triono



JAKARTA - Selamat dari maut, Windy Astuti (23), pembantu rumah tangga di rumah milik Dodi Triono menceritakan kisah mengerikan yang ia alami saat disekap bersama 10 orang lainnya di kamar mandi.
Ia menceritakan kesaksiannya kepada Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol M Iriawan, saat menjenguk korban di RS Kartika, Pulomas, Jakarta Timur, Kamis (29/12/2016).

Berikut sejumlah fakta yang dibeberkan Windy saat itu:

1. Langsung menuju dapur

Windy menceritakan, mulanya sekitar pukul 14.30 WIB hari itu dirinya dan rekannya, Fitriani (23) tengah memasak di dapur.
"Waktu mereka datang, di lantai ada atas ada Santi, Gemma, dan Amel. Mas Tasrok lagi ada di depan lagi mau ngeluarin mobil," ujarnya.
Tiba-tiba datang tiga pelaku menghampirinya ke dapur seraya berteriak memintanya untuk berkumpul ke ruang tengah.

2. Bawa Pistol dan Golok

Saat menghampiri ke dapur, mereka membawa pistol dan golok.
"Salah satu pelakunya juga teriak, 'Mana anaknya? Mana anak-anak yang punya rumah ini'," ujar Windy.
"Pelakunya bilang, 'Kalian nurut aja, kumpul semua, kalau tidak saya tembak," sambungnya.
Tak lama kemudian, putri ketiga Dodi Triono, Dianita Gemma Dzalfayla (9), datang menghampiri Windy.
Lantas, seorang pelaku meminta Gemma untuk ditunjukkan kamar ayahnya di lantai 2.

"Gemma bilang, 'Saya anaknya'. Terus dia tanya kamar bapak di mana," ujar Windy.
Windy mengungkapkan, dirinya tidak menghapal wajah pelaku karena diminta menghadap ke tembok saat kejadian itu.
"Saya cuma lihat ada yang bawa pistol dan golok. Saya sama Fitriani disuruh menghadap tembok," ungkapnya.

3. Pelaku Menyiksa Anak Pertama Dodi

Windy menceritakan, seorang pelaku sempat menyiksa putri pertama Dodi, saat meminta para penghuni rumah untuk berkumpul ke ruang tengah.
"Kak Diona dari lantai diseret ke tangga dan dipukul pakai pistol. Dia nangis," ucap lirih Windy.
Setelah itu, lanjut Windy, seorang pelaku berteriak meminta 10 penghuni rumah untuk menuju toilet pembantu.
Mereka menuruti permintaan pelaku karena mengancam akan menembak dengan pistolnya.

4. Dodi Masuk Terakhir

Saat itu, Dodi Triono belum datang ke rumah karena pergi ke rumah pertama yang tengah direnovasi di Pulomasa Residence.
Namun, menurutnya Dodi turut dimasukkan ke dalam toilet setelah datang ke rumah.
"Lalu kita semua nurut masuk ke toilet. Bapak waktu masuknya terakhir," kata Windy.
"Saya enggak lihat bapak di luar diapakan sama pelaku karena kami sudah masuk semua," sambungnya.

5. Bergantian Hirup Udara dari Celah Toilet

Toilet berukuran 1,5x1,5 meter persegi tanpa ventilasi udara di rumah pengusaha Dodi Triono menjadi saksi bisu saat 11 orang berusaha mempertahankan nyawanya saat disekap 18 jam oleh kelompok perampok Ramlan Butar pada Senin, 26 Desember 2016.
Sebab, mereka secara bergantian menghirup udara dari celah kecil gagang atau grendel pintu toilet.
"Lalu kita digiring masuk semua ke toilet. Awalnya gagang pintunya blm dirusak. Setelah bapak

(Dodi Triono) dimasukkan, itu dirusak sama bapak supaya ada celah sedikit di pintu untuk udara. Kita gantian ke lobang itu untuk bernafas," ungkap Windy Astuti (23), pembantu rumah tangga yang selamat saat perampokan di rumah majikannya, saat dikunjungi Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol M Iriawan, di RS Kartika, Pulomas, Jakarta Timur, Kamis (29/12).

Nahas, meski sudah berupaya mempertahankan hidup dengan bergantian menghirup udara dari celah pintu, lima orang yang berada di dalam "toilet maut" tersebut kehabisan oksigen.
Bahkan, tidak adanya asupan oksigen membuat pembuluh darah pemilik rumah, Dodi Triono, pecah dan nyawanya tak tertolong.

Windy mengaku sampai saat ini masih trauma jika dirinya diminta menceritakan kembali bagaimana sulitnya bertahan hidup di dalam toilet sempit tersebut hari itu.
"Di dalam toilet ada 11 orang, di dalam kami berjam-jam. Yang saya rasakan di dalam itu panas dan sesak meski ada celah udara sedikit di pintu itu," ujarnya.

6. Jawaban Kenapa Ada Korban yang Ditemukan Telanjang

Iriawan sempat menanyakan Windy perihal adanya korban yang sampai tanpa mengenakan baju saat ditemukan di dalam toilet tersebut.
"Itu karena pakai baju segini (panjang) karena di dalam toilet itu panas, bajunya dilepas," jawab Windy.

Perampokan disertai penyekapan di kediaman pengusaha Dodi Triono pada Senin, 26 Desember 2016, mengakibatkan enam penghuni tewas.
Keenamnya ditemukan tewas sehari berikutnya karena kehabisan oksigen setelah disekap bersama lima orang lainnya di dalam toilet sempit berukuran 1,5x1,5 meter persegi tanpa ventilasi udara.
Keenam korban yakni, pemilik rumah, Dodi Triono (59); putri pertama Dodi, Diona Arika Andra Putri (17); putri ketiga Dodi, Dianita Gemma Dzalfayla (9); teman sekolah Gemma, Amel (9); serta dua sopir pribadi Dodi, Yanto (23) dan Tasrok (40).

Sementara, lima korban selamat yang turut disekap di toilet tersebut adalah putri kedua Dodi, tiga Zanette Kalila Azaria (13); serta empat pembantu rumah tangga Dodi, Emi (41), Nursanti (22), Fitriani (23) dan Windy Astuti (23).
Kepolisian sudah berhasil menangkap pelaku perampokan yang menewaskan enam korban tersebut.

Pelaku terdiri dari empat orang dipimpin residivis perampokan rumah mewah, Ramlan Butarbutar.
Tinggal satu pelaku yang masih dalam pengejaran petugas.(*)
Kenapa Ada Korban yang Ditemukan Telanjang? Ini 6 Fakta Mengerikan Kesaksian Pembantu Dodi Triono Kenapa Ada Korban yang Ditemukan Telanjang? Ini 6 Fakta Mengerikan Kesaksian Pembantu Dodi Triono Reviewed by Risti Endang on 23.56 Rating: 5